My Stories

My First Time in The Hospital

Happy Saturday readers!

Udah lama banget ya nggak nge-post ya! Mumpung tadi pas liat-liat HP, ada foto yang cukup men-trigger moodku buat nulis. Sambil ditemenin sama lagu-lagu SHINHWA, akhirnya aku mutusin buat nulis post ini.

Well, sebenernya ini bukan cerita yang penting buat dipost sih. Tapi akhirnya tetep dipost juga. Lol

Jadi gini readers, minggu lalu aku sempet sakit. Begini kronologinya…

Hari Jumat, tepatnya tanggal 29 Mei 2015. Hari itu aku bangun agak siangan, terus habis itu lanjut baca novel. Karena pas kebeneran ada temenya koko ku maen ke rumah, jadi aku baca di ruang tamu. Sampe agak sorean, koko ku sama temennya keluar buat makan. Masuklah aku ke kamar buat lanjutin baca novel yang tinggal beberapa halaman. Abis kelar baca novelnya, aku terus tiduran di tempat tidurku. Entah kenapa pas tiduran itu badanku rasanya aneh gitu. Terus aku mutusin buat tidur sebentar. Entah mungkin satu jam, kokoku yang satu udah di depan komputer dan lagi maen. Aku tanya sama dia, badanku panas nggak? Dia bilangnya sih anget. Udah gitu aku kedinginan pula, padahal nggak pake AC. Sampe akhirnya mamiku masuk ke kamar dan liat aku. Pas gitu mamiku bilang “Hendra (kokoku yang kedua) juga badan e anget.” Malem itu terus badanku jadi makin panas, kepalaku pusing. Saking pusingnya, aku sempet nangis. Dan malem itu aku nggak  makan karna mual juga. Akhirnya sama mamiku aku sama koko ku dikasi obat flu. Karna dikira cuma flu.

Hari sabtu, badanku masih nggak membaik juga. Malah bisa dibilang tambah parah. Tulang rasanya sakit semua. Linu-linu gitu. Makin nggak suka makan karna perut mual dan makanan rasanya pahit semua. Pas hari sabtu itu, aku mencurigai kalo aku kena tipes. Kenapa? Karena kalo siang agak mendingan, tapi pas malem itu rasanya tambah panas. Tapi aku masih belum bilang mamiku. Dan kokoku juga makin parah. Dia tambah panas dan nggak suka makan juga karna rasanya pahit juga.

Hari Minggu, bener-bener udah nggak kuat. Aku akhirnya minta mamiku buat ke dokter hari Senin (karna dokter hari Minggu pada tutup). Dan kokoku juga masih sama parahnya sama aku. Berhari-hari itu rasanya perut menolak dikasi makan. Udah gitu pengennya muntah, tapi nggak ada yang keluar karna nggak makan.

Hari Senin, ke klinik deket rumah. Sama dokternya di periksa. Katanya sang dokter positif aku kena tipes. Dan diminta untuk periksa darah. Buat nge-check tipes plus Demam Berdarah. Karena dokternya bilang kalo sekarang lagi musim DB. Pagi itu juga abis dari dokter, langsung ke tempat periksa darah. Siangan hasilnya keluar dan tipesnya negative. Cuma, trombositnya mengkhawatirkan. Trombositku mepet di 150,000. Normalnya trombosit itu lebih dari 150,000. Walaupun terbilang pas, tapi sorenya diputuskan aku dibawa ke klinik lagi. Dengan dokter yang berbeda. Dokternya ngasih obat untuk maag, mual, nyeri sama antibiotik dulu sampe hari Rabu. Setelah itu hari Rabu aku harus periksa darah lagi (karena pas Selasanya kan tanggal merah).

1st, Right Hand
1st, Right Hand

Hari Selasa, biasa aja. Badan masih belum membaik. Cuma lumayan, bisa makan sedikit. Dan malemnya sempet muntah (dibantuin mami, dipijit-pijit leher belakangnya (??)). Dan lumayan lega. Kokoku juga belum menunjukkan adanya tanda-tanda membaik.

Hari Rabu, pagi-pagi aku periksa darah… lagi.

2nd, Left Hand
2nd, Left Hand

Hasilnya keluar agak sore. Pas siangnya aku jujur udah ngerasa lumayan baikan. Sorenya, aku disuru siap-siap untuk check lagi ke dokter. Trombositku turun ke 109,000 (kalo nggak salah). Dan papiku memutuskan buat ngajak kokoku sekalian. Pas aku selesai mandi, papiku pergi buat njemput mamiku kerja. Pas mamiku pulang, kokoku pas keluar dari kamar mandi. Dia mimisan parah. Sampe darah itu netes-netes. Ternyata, dia mimisan dari siang. Dan itu nggak berhenti. Dengan 2 motor, papiku sama saudaraku kami berdua dianter ke klinik. Aslinya yang masuk aku duluan, Cuma karena kondisi kokoku yang mimisan parah. Kami tukeran urutan. Pas kokoku masuk. Aku yang tadinya baik-baik aja, mendadak mual lagi. Aku keluar dari klinik sambil setengah jongkok di depan klinik. Sampe aku di panggil sama saudaraku. Dan pas masuk ke ruang dokter. Dokternya langsung bilang aku harus ke Rumah Sakit dan opname. Dan kokoku juga! Kami divonis (apa coba) kena DB. Kami dikasi surat rujukan ke RS. Kokoku di suru cek darah dulu dan setelah liat hasilnya di RS selanjutnya baru diputuskan opname atau enggak. Kalo aku udah 100% opname.

Kami langsung ke UGD. Disitu, aku langsung dipasang infus dan diambil darahnya. Diambil darah itu adalah penyiksaan tersendiri, readers. Aku ditusuk-tusuk sampe 3 kali lebih baru si suster berhasil! Sementara kokoku Cuma di ambil darahnya. Setelah cukup lama nunggu di UGD yang waktu itu penuh teriakan anak-anak yang nangis, akhirnya sebelum dibawa ke kamar inap. Aku sempet denger kalo kokoku juga harus opname. Terus aku dibawa ke kamarku. Isinya 5 orang, tapi nggak penuh. Waktu itu mamiku sempet nemenin aku. Singkat cerita, susternya nawarin kamar untuk orang 2 yang bisa diisi aku sama koko ku. Karena di RS kan sebenernya nggak boleh sekamar campur, cewek-cowok. Terus pas mamiku diajak sama suster buat ngeliat kamarnya. Mamiku nggak balik-balik ni ceritanya. Akhirnya sambil nggak ada kerjaan, terciptalah foto ini. lol

Still Clear~
Still Clear~

IMG_20150607_054805

Terus tiba-tiba mamiku BBM, katanya aku nggak bisa sekamar sama kokoku. Why? Soalnya koko ku harus di masukin di HCU atau apa gitu (sama kayak ICU gitu..). Aku kaget juga karena trombosit kokoku Cuma 18,000. Dan yang lebih parah adalah hari itu adalah hari ke-6 kami. Di dalam siklus DB (ciieehh) hari ke-6 itu masa kritis. Jadi dokter nggak berani ambil resiko. Malem itu sempet panik cari donor darah yang katanya nggak ada. Setelah kokoku yang besar sampe ke PMI. Mereka bilang bahwa udah ada.

Setelah cukup lama, saudaraku dateng dan ngasi obat cina (Fufang atau apalah itu). Habis itu mereka pergi lagi ke HCU. Terus mamiku dan kokoku yang besar dateng. Ngobrol-ngobrol bentar. Habis itu, mamiku bantuin aku buat ganti baju dan bersih-bersih badan. Kebayang nggak sih repotnya pake infus. Bahkan sampe sekarang kalo ngebayangin pake infus itu merinding banget. Rasanya sakit nyeri gitu. (iiuuhhh). Dan aku di suru sama suster buat minum yang buanyak! Bayangin kalo minum banyak pasti bolak-balik kamar mandi dong! Betapa menyiksanya itu!

Singkat cerita abis dokter dateng, malam pertama di RS aku sendirian. Nggak ada yang nemenin. Karena mamiku nungguin kokoku di HCU.

Hari Kamis. Nggak nyangka kalo di RS itu pagi-pagi pasti udah bangun (alias dipaksa bangun). Gimana enggak? Suster-suster jam setengah 5 pagi udah mulai dateng. Ngganti alas tidur, nge-check tensi, temperature, dan yang paling wah adalah… ambil darah! Luar biasa, karna aku kena DB jadi setiap hari harus ambil darah sodara-sodara. Hari ini pengambilan darah lancar! Soalnya aku, mamiku, kokoku itu susah kalo diambil darah. Karna pembuluh darahnya ngumpet entah dimana. Tapi selama ini nggak ada yang sampe susah banget kok. Tapi parahnya apa? Diambil darahnya di tempat yang sama waktu diambil darah di UGD. Bayangin! Kemaren udah ditusuk-tusuk. Hari ini ditusuk lagi. *sigh*

Singkat cerita, malemnya karna trombosit kokoku udah jadi 30,000. Kami pindah jadi 1 kamar, walaupun kecil tapi lebih nyaman. Sementara hari itu trombositku turun. Tapi masih di kisaran 100,000.

IMG_20150607_054654

IMG_20150607_054644

IMG_20150607_054840

Nah, kami berdua itu nggak ada yang nungguin, readers. jadi kalo malem itu ya hanya mengandalkan satu sama lain *ciieee*. Serius! Yang paling repot itu kalo ke kamar mandi. Aku harus ke kamar mandi (yang untungnya nggak jauh dari kamar) sambil bawa infus. Itu menyiksa banget. Kadang juga sampe infusnya macet, panggil suster dan menderita lagi. Karena kalo darahnya udah naik, sampe didorong-dorong itu di deket jarumnya. Untungnya sih agak jarang! Yang paling sering infusnya macet itu koko ku. Entah kenapa. lol

Hari Jumat. Kembali rutinitas pagi kami yang paling menyiksa! Diambil darahnya! Hari ini susah banget. Sampe di 3 tempaat, readers! Tapi gimanapun mendingan diambil darahnya dari pada pake infus.

Hari Kamis dan Jumat mamiku memutuskan untuk cuti. Jadi seharian mamiku bisa nemenin kami. Hari itu, trombositku udah naik. Pas dokternya meriksa, mamiku bilang kalo aku mau pulang. Dokternya dengan santai bilang “Ini masih demam, nantinya kalo udah nggak demam.” Padahal temperature ku itu Cuma dikisaran 37,sekian. Ya hampir 38 sih. Kecewa? Pasti! Wkwkwk.

Hari sabtu, kembali rutinitas pagi yang menyiksa yaitu ambil darah! Hari ini cukup lancar. Nggak separah hari sebelumnya. Dokternya yang biasa dateng malem, hari sabtu ini datengnya agak pagian. Pas di periksa, dokternya bilang kalo hari ini nggak demam besok (minggu) bisa pulang. Demi apa aku seneng banget! Wkwkwk. Dan kokoku kalo trombostinya udah 100,000 juga boleh pulang. Seharian itu aku excited banget. Dan kokoku hari itu trombositnya juga udah 91,000. Jadi kami berdua positif. Hahaha.

IMG_20150607_084237
FREE!

Singkat cerita, seharian itu pas di check temperaturenya hasilnya 36 terus sampe malem. Jadi 100% besok bisa pulang! Nggak sabar rasanya pengen copot infus ini. eh, pas malemnya aku habis ke kamar mandi, kebetulan infus udah tinggal dikit juga. Aku manggil suster buat ngganti infus. Eh entah kenapa ternyata habis dari kamar mandi infusku  macet. Dan… darahku naik. Padahal infusnya masih ada! Setelah di utek-utek sama susternya. Sampe di suntik juga. Si suter bilang kalo infusnya dicopot aja. Aku sempet shock. Takutnya kalo pemikiran susternya, infusnya mau di pindah lokasi. Tapi puji Tuhan, dilepas bener-bener di lepas. Toh besok juga pulang! (itu sekitar jam setengah 1, readers). langsung seneng banget! Akhirnya bisa bergerak bebas meski, masih ngilu. Bisa tidur miring ke sebelah  kanan! Rasanya bebasss…!

Hari Minggunya. Kembali diambil darahnya! Dan diperiksa dokter dan boleh pulang!! Yay.. lol kokoku juga boleh pulang! Aku langsung BBM mamiku. Setelah itu aku Cuma duduk di ranjang RS sambil nunggu jam mamiku dateng. Aku udah excited banget. Udah rencana, waktu pulang rumah aku bakal langsung mandi sama keramas (FYI, aku nggak mandi dan keramas selama 4 hari! Cuma seka badan pake tissue basah. Iiiuuuhhhh). Dan sekitar jam 9’an mamiku dateng buat ngurus administrasinya!!! Karena aku pake BPJS, jadinya agak lama ngurusnya. Kami bertiga (aku, mamiku sama kokoku nunggu di luar kamar kami).

Kamar kami dari luar! :)
Kamar kami dari luar! 🙂

Setelah kira-kira 1 atau 1 setengah jam’an. Semuanya beres! Kami langsung cari taksi dan PULANG!!! Yay!! Betapa bahagianya hatiku *abaikan*

Tapi beneran readers! Seneng banget rasanya! Meskipun tangan kiriku masih agak nyeri-nyeri gitu, tapi mulai mendingan.

Nggak nyangka nih postingannya jadi puanjang banget! Yah, itulah pengalaman pertamaku di Rumah Sakit. Bagian paling parah itu ya infusnya! Mau ngapa-ngapain nggak bisa. Apa lagi aku parno banget orangnya! Jadi kalo kesenggol dikit udah meringis. Dan nggak ada yang boleh mendekat ke infusku, takutnya ketarik… dan kadang tu ada suster yang cukup kasar kalo ngganti infus, readers! Asal Tarik aja! *sigh* dan obat suntiknya itu loh.. katanya buat lambung! Kadang habis di suntik itu rasanya sakitnya… bbeuuuhhh… Nggak lagi deh!

Ya, namanya pengalaman ya readers! Saran aku sih, mulai sekarang kalo kalian sakit panas yang agak nggak wajar. Mending langsung deh priksain ke dokter. Jangan nunggu lama-lama! Bukankah lebih baik mencegah dari pada mengobati? Hahahaha…

Sekian buat kali ini. Apa kalian juga pernah di rawat di Rumah Sakit? Kalo iya, gimana pengalaman kalian? Kalo belum.. Jangan sekali-sekali pengen nyoba ya.. lol

See you next time!

Bonus:

IMG_20150607_092406
Last Day, before went home. My bed.. 😀
IMG_20150606_190519
After several days.. with little blood decoration. lol Tangan membengkak ceritanya.. 😀
IMG_20150607_053356
Bukan, ini bukan tanda-tanda DB yang bintik-bintik merah itu! Ini bekas gigitan nyamuk! Di kamar yang isi 5 orang itu nyamuknya mengerikan! Ini masih bagian tangan kiri yang atas,,, Belum yang lainnya! 😀
Advertisements

Leave your comment here and please Be Polite!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s